Memperlambat Awal Puyuh Bertelur Lebih Baik? Lho?

Teknik beternak burung puyuh petelur yang spektakuler, aneh, mungkin juga nyleneh, atau malah kontroversial, tidak seperti umumnya. Begitu selintasan saya berpikir manakala para pakar dan master budidaya puyuh berbagi pengalaman beliau-beliau mengenai teknik memperlambat masa awal bertelur ini. Aneh ya? Biasanya ingin “lebih cepat lebih baik” dalam bertelur, teknik ini malah sebaliknya: lebih lambat lebih baik, sampai batas waktu tertentu untuk si puyuh mengawali produksinya.

Dalam sebuah thread di forum diskusi grup peternak puyuh Gema’ Jaya Raharja (GJR) di Facebook, pembahasan ini cukup menarik. Dengan segenap keterbatasan saya dalam perpuyuhan, mencoba juga mengikuti topik tersebut, yang ujung-ujungnya membahas tentang hasil produksi yang lebih bagus manakala awal mulai bertelur burung puyuh diperlambat.

Nah lho… Bingung ya? Sama kalau begitu🙂
Berani mencoba?

Baiklah, satu demi satu akan saya coba rewrite pendapat-pendapat dan pengalaman beliau-beliau mengenai hal memperlambat masa awal bertelur yang menurut beliau-beliau, itu bisa memperbagus produksi telur puyuh.

Kelebihan perlakuan dalam memelihara puyuh dengan teknik memperlambat masa awal bertelur. Seperti yang telah disampaikan dalam thread forum tersebut diantaranya adalah: puncak produksi lebih lama, umur produksi juga lebih lama, dan angka kematian bisa ditekan.

POIN 01

apakah karena masak kelamin lebih awal (40 hari) dibanding masak tubuh (65 hari), sehingga ada penurunan pada fungsi tubuh – organ, jaringan, sel, atau juga sistem – termasuk sistem kekebalan, sebab saya pernah baca sebuah buku karangan Prof. Juju Wahyu, bahwa memperlambat masak kelamin lebih berefek positif terhadap jumlah kematian unggas pada selama masa produksi bisa diperkecil (ivabilitas tinggi), mendapatkan produksi puncak yang lebih lama, dihasilkan bobot telur yang lebih besar dan seragam, menghasilkan fertilitas dan daya tetas yang tinggi.

Namun saya balas bertanya lagi: memperlambat masak kelamin puyuh sampai umur berapa yang ideal? Atau menunggu sampai puyuh berumur 65-70 hari baru boleh bertelur?

POIN 02

… bisa saja dilakukan delayed pada masa grower /developer yaitu dengan:
1. pemberian pakan secara terbatas pada kualitas (pengurangan nutrisi tertentu pada pakan) dan kuantitas membatasi pakan pada jumlah tertentu (restricted) dengan target body weight yang ideal.
2. pengaturan lampu (cahaya) yaitu tidak memberikan intensitas cahaya maupun durasinya seperti pada masa layer.
……
mungkin dua tadi pak yang harus dijb yaitu pakan dan cahaya

POIN 03

Mas Drh. Rochmat Santoso Budi dan Mas Puyuh Jepang, pada prinsipnya managemen awal produksi hampir sama antara puyuh dan layer (horn)… Penundaan produksi memberi efek positif seperti yang disampaikan mas Puyuh Jepang. Treatment untuk delay, sama dengan metode delay produk pada layer.. bisa dengan feed restricted atau light restricted.
Keunikan dari unggas petelur, apabila awal bertelur mundur, masa afkirpun juga mundur, …

POIN 04

…ada investasi lebih saat grower. Tetapi secara ekonomi lebih menguntungkan… saya sarankan usia 55 hari mulai ditelurkan.
Kebetulan saya sudah melakukan treat untuk delay produksi dari tahun 2008.. tetapi kebanyakan peternak bingung kalau 42 hari tidak segera bertelur…

POIN 05

…sambil selain menahan sampai mulai bertelur umur di atas 55 hari, uniformity bobot badan harus di atas 80% dan usahakan frame body yang ideal, artinya tidak ada yang kerdil, bahasa saya kuntet.

POIN 06

..pada usia 35 hari, protein pakan mulai saya kurangi.. mencampur pakan puyuh petelur dengan dedak padi atau jagung hingga protein di bawah 19%.. pada usia 45 hari secara bertahap PK pakan mulai ditingkatkan saat usia mencapai 50 hari, full feed puyuh petelur. Saya waktu itu hanya berasumsi, bahwa pada layer (horn) ada tahapan pakan mulai dari: pre-stater, stater, grower, pre-layer, dan layer.. demikian juga dengan puyuh, dan hasilnya cukup memuaskan.

..yang saya treat 2008 awal (maret), puyuh afkir desember 2009..
dan entah kebetulan, yang saya treat pebruari 2009, baru afkir 2011.
Populasi 2008, puyuh tersisa 65% dan 2009 tersisa 57%..
Sisa tersebut bukan seluruhnya karena mati, tetapi pada usia 12 bulan, 16 bulan, dan 18 bulan diseleksi (diafkir yang tidak produksi….)
Umumnya yang saya alami, usia 14 bulan, dengan perlakuan biasa.. populasi puyuh tersisa 60% – 70%.

Selengkapnya dan lebih mendetil ada di Forum Ternak Puyuh Gema’ Jaya Raharja

9 responses to “Memperlambat Awal Puyuh Bertelur Lebih Baik? Lho?

  1. waw, bertrnak puyuh memang sangat menghasilkan yah…

  2. mudah mudah an bisa di terapkan,,,
    ada sedikit pertanya an…
    -bgaimana membedakan ato menyeleksi puyuh yng sudah tidak berproduksi lagi (diafkir yang tidak produksi….) saya kutip dr tulisan anda
    -jikalau puyuh kerdil alias lambat pertumbuhan nya kemungkinan bisa berproduksi normal atao tidak ( pemberian pakan dan minum normal )
    sebab setiap pembesaran DOQ pasti trdapat bbrp persen yng kerdil, walaupun kandang over lapang dan pemanas cukup serta pakan tinggi protein,,, mungkin masih menganut hukum rimba,,,shngga yng penakut jatah makan lebih sedikit,,, trims

    • Terima kasih tanggapannya Bp. Deddy

      Untuk yang pertama, selain mungkin bisa dilanjut diskusi di forum grup tersebut, pernah juga saya postingkan di https://puyuhjaya.wordpress.com/2012/01/17/cara-membedakan-puyuh-yang-masih-produktif-bertelur-dan-yang-tidak/ bersumber dari Bp. Miftah Farid. Silahkan.

      2. Untuk puyuh yang kerdil, biasa juga ditemui dalam piaraan saya. Semoga mengenai hal ini diantara yg melintas ada yang berkenan berbagi pengalaman / pengetahuan.
      Hanya saya kira, biarpun tubuhnya kerdil, asal sudah masak kelamin dan memenuhi syarat masak tubuh sebagai puyuh petelur, tetap berproduksi juga. Mohon koreksi.
      Untuk ini, pada periode yang akan datang, apabila saya temui puyuh kerdil (kalah jatah), akan saya sendirikan untuk pengujian lebih lanjut.

      Terima kasih.

  3. mas tanya klo yg dimaksud dgn pengaturan cahayany itu gmn?kmdian pengaturan pakan dgn cr jml pakan layer murni dikurangi hny 14 gr/ekor/hari apakah hslny sama dgn yg dicampur katul smp kandungan protein hny 19%,terimakasih

  4. pak jenis / seri untuk puyuh starter, grower dan layar apa saja

  5. salim_ahmad1984@yahoo.com

    mau nanya ne mas,,saya kan peternak pemula..puyuh udah usia 60 hari dari 500 ekor yang bertelur 20 ekor,,setelah saya liat nafsu makan berkurang,bagaimana untuk menigkatkan nafsu makannya?thank gan

  6. bagus juga tuh memperlambat bertelur….terima kasih untuk infonya..

  7. om mau nanya ni..? 1 ekor burung puyuh kira2 kalo bertelor berapa banyak ya..?

Silahkan Menuliskan Komentar di Sini [Trima Kasih]

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s